unnamed

HAJATAN KEMERDEKAAN REPUBLIK INDONESIA KE-76 DI SMP KOLESE KANISIUS

Perayaan (HUT) Ke-76 Republik Indonesia sudah diperingati pada Selasa, (17/8/2021) kemarin. Kita sebagai Warga Negara Indonesia sudah selayaknya turut bahagia atas ulang tahun tanah air kita tercinta yang ke-76. Biasanya, kita memperingati HUT RI dengan mengadakan upacara bendera dilanjutkan dengan berbagai lomba-lomba. Namun, karena pandemi Covid-19, kita tidak bisa merayakannya secara offline. Maka, kita harus merayakan HUT RI ke 76 ini secara online.

Pada artikel ini, kami akan membahas mengenai kegiatan-kegiatan yang SMP Kolese Kanisius adakan dalam memperingati Kemerdekaan Ke-76 Republik Indonesia. Perayaan HUT RI kali ini dibuka dengan upacara bendera berskala nasional melalui live streaming Youtube. Perayaan akan dilanjutkan dengan acara perlombaan secara online. Karena keterbatasan melakukan lomba online, lomba kali ini dibatasi menjadi lomba yang bisa dilakukan secara online. Beberapa diantaranya adalah lomba debat, desain grafis, chess league, tiktok, gartic io, desain logo bertema HUT RI. Terdapat beberapa ketentuan dan SOP yang harus diperhatikan oleh peserta. Berikut beberapa ketentuan dan peraturan perlombaan-perlombaan diatas.

Pertama, ada lomba desain logo. Lomba design logo adalah lomba yang bisa diikuti oleh 2-3 peserta per kelas, baik dari kelas 7, 8, maupun 9. Ada beberapa ketentuan dari lomba design logo. Pertama, desain logo yang dibuat diharapkan merupakan buatan original dan bukan copy atau remake, tetapi jika logo tersebut merupakan inspirasi, maka diperkenankan untuk menyimpannya di file tambahan untuk dikumpulkan ke Google Forms disertakan sumbernya dengan format: InspirasiLogo_Kelas. Kedua, logo dilarang memiliki unsur SARA dan pornografi, dan logo diharapkan untuk dibuat di background berukuran ratio 1:1 atau 1080 x 1080 pixel. Ketiga, tema dari logo adalah “Hari Kemerdekaan”

Kedua, ada lomba design graphic anime. Lomba ini bisa diikuti oleh 1-5 orang per kelas, baik dari kelas 7, 8, maupun 9. Lomba design graphic anime memiliki beberapa ketentuan. Pertama, peserta diperbolehkan untuk menggunakan software apapun. Kedua, resolusinya berupa 1920 x 1080 pixel dan orientasinya Landscape. Ketiga, design tidak boleh mengandung unsur-unsur pornografi dan harus memiliki unsur kebudayaan Indonesia. Keempat, tema bisa dipilih antara Kemerdekaan Indonesia, Keanekaragaman Budaya Dari Sabang Sampai Merauke, dan Persatuan Indonesia. Terakhir, design di-save dengan format file PDF dengan format penamaan: LombaGraphicDesainAnime_NamaPanjang_Kelas

Ketiga, ada lomba desain tempat ibadah. Beberapa ketentuannya adalah, pertama, peserta lomba merupakan siswa SMP Kolese Kanisius. Kedua, setiap kelas memiliki kuota 3 orang untuk mengikuti lomba. Setiap peserta membuat 1 desain tempat ibadah agama/kepercayaan di Indonesia, menggunakan platform atau software apapun. Desain harus berbentuk 3D. Desain merupakn hasil kreatifitas sendiri dan bukan hasil kerja orang lain (plagiarisme). Desain tempat ibadah wajib berwarna. Orientasi hasil desain tempat ibadah bebas. Desain tidak boleh mengandung unsur yang menyinggung pihak manapun. Serta terakhir, lokasi tempat ibadah bebas (boleh di pegunungan, desa, kota, dll), serta ukuran tanah 20 x 30 meter. Teknis pengumpulan menggunakan Google Sites, yang berisi penjelasan tempat ibadah yang dibuat. Google Sites ini akan dipresentasikan pada waktu lomba.

Keempat, ada lomba Cosplay Jesuit. Lomba cosplay jesuit dilaksanakan secara jarak jauh, dalam bentuk penugasan. Peserta lomba adalah siswa SMP Kolese Kanisius. Kuota peserta berjumlah 54 dari seluruh angkatan, atau 3 peserta / kelas. Peserta dilarang membeli kostum yang sudah jadi, namun diperbolehkan membeli bahan untuk membuat kostum. Tema Cosplay adalah Primi Patres, yang terdiri dari Ignatius Loyola, Petrus Faber, Fransiskus Xaverius, Diego Laynez, Simao Rodrigues, Nicolas Bobadilla, Alfonso Salmeron, Jean Codure, Claude Jay, dan Paschase Broët. Foto dikumpulkan dalam bentuk poster, yang boleh dibuat dengan platform/software apapun. Poster dikumpulkan dalam format file PDF, dengan penamaan file CosplayJesuit_Kelas. Poster dikumpulkan di Google Classroom yang telah disediakan panitia. Lomba akan dimulai pada Senin, 26 Juli 2021, dengan batas pengumpulan pada jam 18.00 hari tersebut. Jika pengumpulan Cosplay melebihi 3 jam dari waktu yang sudah ditentukan, maka peserta tersebut dianggap gugur.

Itulah beberapa kegiatan yang dilaksanakan dalam rangka memperingati HUT RI yang ke 76 tahun. Mulai dari upacara bendera, lomba desain logo, lomba desain grafis karakter, dan banyak lagi. Meskipun dilaksanakan dengan segala keterbatasan yang ada, kegiatan ini tetap meriah dan menyenangkan. Salah satu yang berperan penting dalam perayaan ini sehingga dapat berjalan dengan meriah adalah MC (Master of Ceremony) yang dapat menuntun acara supaya memiliki suasana dengan baik. Kegiatan ini juga tersusun dengan baik berkat panitia-panitia yang telah berusaha membuat acara ini berjalan meriah.

unnamed

APRESIASI SISWA KOLESE KANISIUS SEMESTER GENAP TAHUN AJARAN 2020/2021

Apresiasi siswa adalah kegiatan rutin yang dilakukan oleh SMP & SMA Kolese Kanisius setiap semesternya untuk menghargai pencapaian yang telah diperoleh para siswanya. Apresiasi ini juga ditujukan untuk menghargai para siswa yang magis (berkembang menjadi lebih baik dari hari ke hari). Terdapat beberapa kategori apresiasi yang dapat diterima oleh para siswa. Beberapa diantaranya adalah apresiasi bidang akademik, apresiasi bidang ekstrakurikuler, dan apresiasi khusus (misalnya apresiasi untuk siswa yang magis, apresiasi siswa yang paling aktif, dan apresiasi lainnya).

Dari SMP Kolese Kanisius sendiri, apresiasi dilaksanakan pada Senin, 9 Agustus 2021 kemarin. Apresiasi akademik dibagi menjadi 3 subkategori, yaitu Cum Laude, Magna Cum Laude, Summa Cum Laude. Cum Laude adalah apresiasi untuk siswa-siswa dengan nilai 85-87,99. Magna Cum Laude adalah apresiasi untuk siswa siswa dengan nilai 88-91,99. Summa Cum Laude adalah apresiasi untuk siswa-siswa dengan nilai 92-100. Jumlah siswa yang mendapat Cum Laude adalah yang paling banyak dibanding kategori lainnya. Disusul dengan Magna Cum Laude di posisi kedua, dan Summa Cum Laude dengan jumlah penerima apresiasi yang paling sedikit. 

Selain apresiasi di bidang akademik, ada juga siswa-siswa yang mendapat penghargaan di bidang ekstrakurikuler. Penghargaan ini ditujukan untuk siswa-siswa yang paling aktif dan berbakat di ekstrakurikulernya masing-masing. Penerima penghargaan ini ditentukan oleh guru pembimbing ekstrakurikuler tersebut. Sesuai jumlah ekstrakurikulernya, terdapat 20 lebih penghargaan yang dapat diterima oleh siswa di bidang ini.

Terdapat satu jenis apresiasi lagi yang sangat spesial yaitu apresiasi khusus. Apresiasi khusus ini sangat sulit didapatkan karena hanya beberapa orang saja yang dapat menerima apresiasi ini. Apresiasi ini diberikan kepada siswa di kategori Man Of Class. Apresiasi ini diberikan kepada siswa terbaik dari setiap kelasnya. Tentunya apresiasi ini diberikan sebagai bentuk untuk menghargai siswa yang sudah berjuang untuk mengangkat nama kelasnya. Lalu yang terakhir, ada juga apresiasi yang diberikan kepada siswa-siswa berbakat yang memenangkan lomba lomba ataupun kompetisi yang membawa nama SMP Kanisius ke luar, baik lomba nasional maupun internasional, Maka dari itu, apresiasi tipe ini sangat sulit didapatkan dan sangat spesial. 

Selain SMP Kolese Kanisius, SMA Kolese Kanisius juga mengadakan apresiasi siswa. Terdapat 2 kategori apresiasi yang dapat diperoleh, yaitu apresiasi akademik dan apresiasi non-akademik. Tata pelaksanaannya tidak jauh berbeda dengan tata pelaksanaan apresiasi di SMP, tetapi terdapat beberapa syarat tambahan yaitu nilai non-akademik harus diatas 50. Terdapat perbedaan standar nilai SMA dengan SMP. Untuk memperoleh Cum Laude siswa harus memiliki nilai 88-90,99. Untuk memperoleh Magna Cum Laude, siswa harus memiliki nilai 91-93,99. Sementara untuk memperoleh Summa Cum Laude, siswa harus memiliki nilai 94-100. 


Begitulah cara SMP dan SMA Kolese Kanisius memberikan penghargaan kepada siswa-siswanya yang telah berusaha untuk belajar di Kanisius. Melalui acara ini, diharapkan siswa-siswa lainnya yang belum mendapatkan apresiasi dapat termotivasi untuk berjuang lebih baik lagi. Semakin banyak siswa yang mendapatkan apresiasi, maka nama Kolese Kanisius pun akan semakin dikenal. 

unnamed (1)

PERLOMBAAN IGNATIUS DAY DI SMP KOLESE KANISIUS

PERLOMBAAN IGNATIUS DAY DI SMP KOLESE KANISIUS

Pada artikel sebelumnya yang berjudul “Mengenal Sosok Ignatius Loyola dan Hubungannya Dengan Pendidikan Di SMP Kanisius”, di mana dalam artikel itu kami membahas mengenai sosok Ignatius Loyola beserta filosofi-filosofi yang ada dibalik kegiatan perayaan Ignatius Day ini. Kali ini, kami akan membahas mengenai kegiatan-kegiatan yang SMP Kolese Kanisius adakan dalam memperingati Ignatius Day kali ini.

Acara Ignatius Day selalu dibuka dengan misa khusus selama satu sampai dua jam. Setelahnya, acara akan dilanjutkan dengan berbagai lomba yang ditampilkan secara live maupun berbentuk video. Acara ini akan dipandu oleh MC (Master of Ceremony) yang tentunya membuat acara menjadi lebih hidup dan ceria. Berikut akan kami bahas sekilas tentang lomba-lomba yang ada di perayaan Ignatius Day ini.

Pertama, ada lomba cosplay Jesuit. Lomba cosplay jesuit seperti namanya, adalah lomba untuk berpakaian seperti jesuit semirip-miripnya. Lomba dapat diikuti oleh semua siswa kelas 7, 8, dan 9. Terdapat beberapa peraturan dalam lomba ini. Pertama, peserta dilarang untuk membeli kostum yang sudah jadi. Peserta harus membuat kostum sendiri. Peserta diperbolehkan membeli bahan untuk membuat kostumnya. Tema dari lomba ini adalah Primi Patres (Primi Patres terdiri dari Ignatius Loyola, Petrus Faber, Fransiskus Xaverius, Diego Laynez, Simao Rodrigues, Nicolas Bobadilla, Alfonso Salmeron, Jean Codure, Claude Jay, dan Paschase Broët).

Yang kedua ada lomba membuat virtual background. Poin dari lomba ini adalah peserta harus membuat virtual background sebaik-baiknya untuk nantinya, berpeluang digunakan sebagai virtual background saat misa Jumat rutin. Syarat-syarat teknis di lomba yang satu ini tidak banyak, hanya ada 1 ketentuan yang sangat penting, yaitu ukuran dari virtual background harus 16:9 (format normal virtual background). Tema dari virtual background ini adalah “Ignatius Day”.

Berikutnya ada lomba Mazmur. Mazmur adalah ungkapan doa dan rasa syukur kepada Tuhan dalam bentuk puji-pujian yang diiringi musik. Berhubung lomba yang dilaksanakan secara online, peserta dari lomba ini akan mengirimkan hasilnya dalam bentuk video yang kemudian ditampilkan saat hari perayaan Ignatius day. Video Mazmur yang dibuat tidak boleh menyinggung suatu pihak ataupun golongan dalam pembuatan video Mazmur. 

Selain itu, terdapat juga lomba desain tempat ibadah. Poin inti dari lomba ini adalah mendesain tempat ibadah sebaik-baiknya yang nantinya akan dinilai saat penjurian. Terdapat beberapa persyaratan dan ketentuan dari lomba ini, beberapa diantaranya adalah desain boleh diambil dari salah satu tempat ibadah agama kepercayaan di Indonesia sesuai dengan kemampuan masing-masing, desain tempat ibadah diwajibkan dibuat dalam bentuk 3D. Pendokumentasian minimal tiga buah foto dari berbagai sudut pandang. Platform pendukung yang digunakan dibebaskan. 

Lalu terakhir adalah lomba cerdas cermat. Lomba ini dilaksanakan selama 4 hari, dimana setiap kelas mengirim 3 perwakilannya untuk bertanding dengan perwakilan kelas lain dengan menjawab berbagai pertanyaan yang disediakan oleh panitia. Kelompok yang meraih poin tertinggi lah yang tentunya memenangkan pertandingan.

Bagaimana, menarik bukan? Itulah beberapa kegiatan yang diadakan SMP Kanisius  dalam perayaan Ignatius Day kali ini. Lomba-lomba sudah disiapkan semenarik mungkin agar para Kanisian dapat mengikutinya dengan baik. Semua kegiatan ini dilaksanakan dengan baik dan penuh persiapan sehingga hasilnya pun memuaskan. Tentunya acara yang meriah tidak akan berhasil tanpa MC yang baik. Maka dari itu, kegiatan ini berhasil berjalan lancar berkat bantuan dan peran masing-masing orang yang bergantung satu dengan yang lainnya.

WhatsApp Image 2021-08-04 at 15.09.45

PSIKOTES: PENELUSURAN POTENSI, BAKAT DAN MINAT SISWA

Pada awal tahun ajaran 2021-2022 tepatnya pada tanggal 5 dan 6 Agustus 2021, SMP Kanisius menyelenggarakan psikotes online untuk seluruh siswa kelas VII dan IX. Diadakannya psikotes ini merupakan langkah awal untuk memberikan gambaran, mengenal dan memahami siswa kelas VII dan IX. Kegiatan ini dilakukan sebagai upaya sekolah untuk membantu orang tua dan para guru yang mendampingi di sekolah dapat menggunakan hasil pengukuran ini untuk membantu membimbing dan mengarahkan anak agar berkembang secara optimal sesuai dengan potensinya. Hasil psikotes merupakan penelusuran potensi siswa untuk mengetahui kekuatan dan kelemahan siswa, sikap, dan cara kerja, serta perkembangan kepribadian, untuk membantu mereka mengembangkan diri baik secara intelektual dan akademik, juga pribadi dan sosial dengan adanya saran pengembangan baik bagi siswa, orang tua maupun sekolah. 

Bagi siswa kelas VII, asesmen ini difokuskan untuk mengukur potensi diri siswa. Potensi ini meliputi inteligensi, daya ingat, kamampuan dalam konsentrasi, dan kepribadian siswa. Hasil asesmen ini bermanfaat bagi sekolah dan orang tua untuk membantu siswa mengembangkan diri dalam aspek intelektual, pribadi, dan sosial. Sedangkan bagi kelas IX, asesmen ini difokuskan untuk mengetahui minat dan bakat siswa yang meliputi kemampuan dasar, kemampuan eksakta, kemampuan sosial, kecepatan dan ketelitian kerja dan kepribadian siswa. Hasil asesmen ini bermanfaat untuk membantu siswa dan orang tua dalam mempertimbangkan pilihan peminatan studi lanjut di SMA.

Kegiatan Psikotes ini selanjutnya akan diikuti dengan kegiatan seminar hasil psikotes yang dihadiri oleh orang tua dan guru khususnya wali kelas. Psikolog dari lembaga psikotes ini akan menjadi narasumber untuk menjelaskan terkait interpretasi hasil psikotes dan menyediakan kesempatan bagi orang tua yang akan berkonsultasi atau bertanya secara  langsung pada psikolog.

20200821121025

MENGENAL SOSOK IGNATIUS LOYOLA dan HUBUNGANNYA DENGAN PENDIDIKAN DI SMP KANISIUS

MENGENAL SOSOK IGNATIUS LOYOLA dan HUBUNGANNYA DENGAN PENDIDIKAN DI SMP KANISIUS

smp.kanisius.edu – 30/07/21

 

Jakarta, SMP Kanisius 

 

Ignatius Loyola adalah seorang pendiri organisasi Jesuit yang lahir di Azpeitia, Spanyol pada 23 Oktober 1491. Beliau meninggal pada 31 Juli 1556 di Roma, Italia. Sewaktu muda, Ignatius yang dikenal dengan nama Inigo ini merupakan seorang ksatria Spanyol yang cukup dikenal lihai dalam pertempuran. Ia selalu kembali dari pertempuran tanpa luka. Namun, dalam pertempuran Pamplona (1521), ia terluka parah dan kaki kirinya rusak parah. Setelah dilakukannya serangkaian operasi, Ignatius Loyola menjadi pincang seumur hidup dengan kaki kiri yang lebih pendek daripada kaki kanannya. 

 

Selama masa pemulihannya, ia mulai mengenal Allah melalui buku-buku yang ada di rumah sakit. Ia pun tertarik dan mengenal lebih dalam tentang kemuliaan dan kebesaran Allah.  Karya tulis religius yang paling merubah dirinya adalah De Vita Christi karya Ludolfus dari Sachsen. Buku ini menjadi asal usul dan sumber dari metode kontemplasi, meditasi, serta visi Ignatian dalam mendekatkan diri dengan Allah.

 

Pendidikan di SMP Kanisius sendiri, didirikan atas visi St. Ignatius Loyola yang diungkapkan dalam Latihan Rohaninya, dan pada tradisi sistem pendidikan Yesuit yang dimulai pada tahun 1548. Ini adalah sistem pembelajaran yang didasarkan pada kejujuran, disiplin, ketertiban, tujuan dan sasaran yang jelas serta pentingnya pengarahan diri sendiri. 

 

Inti dari visi Ignatian adalah iman kepada Tuhan Yesus yang Bangkit. Ini diterjemahkan ke dalam semangat pelayanan kasih Katolik yang istimewa kepada Tuhan dan sesama. Layanan ini tidak menghitung biaya atau imbalan, tetapi dilakukan karena cinta. Visi Ignatian mengajarkan seseorang untuk menemukan Tuhan dalam segala hal “Finding God In All Things”, dan bahwa hal-hal tentang Tuhan adalah dasar dari semua pembelajaran dan keteraturan.

 

Percaya bahwa Tuhan aktif dan peduli dalam semua ciptaan-Nya dan perkembangan sejarah manusia. Melalui visi Ignatius Loyola yang menjadi dasar dan visi di SMP Kanisius, siswa didorong untuk mengalami berbagai pendekatan rohani untuk mengembangkan penghargaan yang tulus akan kehadiran Tuhan di dalam seluruh kehidupan sosial dan rohaninya.

 

Visi dari Ignatius Loyola juga berusaha untuk menciptakan orang-orang muda yang bertindak dalam aksi bukan hanya sekedar sandiwara, untuk menanamkan dalam diri mereka kebijaksanaan untuk membedakan antara hak-hak individu dan hak-hak istimewa dan kewajiban untuk kebaikan bersama. Visi ini berusaha untuk membentuk hati nurani dan kecerdasan yang terinformasi, yang dapat secara diam-diam mengungkapkan pendapat berdasarkan fakta dan pengalaman.

 

Kehadiran semangat dan jiwa yang hidup melalui semangat Ignatian, menandakan akan kehadiran Ignatius Loyola, sebagai santo pelindung Kolese Kanisius. Keberadaan St. Ignatius Loyola akan selalu hadir dan dikenang, melalui perayaan Ignatius Day. Ignatius day adalah kegiatan yang diperuntukkan untuk mengenang Ignatius Loyola, pendiri Jesuit. Kegiatan ini diselenggarakan setiap setahun sekali pada 31 Juli di sekolah Kolese Kanisius. Di kegiatan ini, siswa diajak untuk mengenal lebih jauh tentang Ignatius Loyola baik dari caranya mendekatkan diri dengan Allah, kisah hidupnya, serta inspirasi inspirasi yang bisa diperoleh darinya.

WhatsApp Image 2021-07-24 at 12.50.39

MPLS & IGNATIAN BROTHERHOOD SMP KOLESE KANISIUS TAHUN AJARAN 2021-2022

SMP Kolese Kanisius – 23/07/21

 

Jakarta, SMP Kanisius

Pada Tahun Ajaran yang baru ini, SMP Kolese Kanisius kembali menyambut siswa-siswa baru melalui acara Ignatian Brotherhood dan MPLS, sebagai bentuk pengenalan dan adaptasi dengan keluarga besar SMP Kolese Kanisius. Acara ini diadakan selama satu minggu, dimulai dari hari pertama memasuki sekolah.

Ignatian Brotherhood adalah acara yang diselenggarakan oleh OSIS SMP Kolese Kanisius, untuk menyambut para siswa baru untuk ikut bergabung dalam keluarga besar Kolese Kanisius. Acara ini diadakan mulai tanggal 12 Juli – 16 Juli 2021 kemarin. Acara ini ditujukan untuk membangun persaudaraan dan ikatan yang kuat diantara siswa-siswa baru. Selain itu, acara ini juga bertujuan untuk membina sikap disiplin, kemandirian, serta sopan santun agar dapat diterapkan dalam kehidupan sehari-hari baik di dalam maupun di luar lingkungan sekolah.

 

Tidak berhenti sampai di situ, kegiatan ini juga bertujuan agar siswa baru dapat mengenal serta memahami Visi Misi SMP Kolese Kanisius (4C1L, AMDG, Perservera, Be Men For and With Others). Kegiatan ini membantu siswa baru untuk memahami dan menerapkan prinsip dari refleksi, AMD(Aksi Mawas Diri), dan Examen dalam kehidupan sehari hari. Siswa baru juga akan ditekankan mengenai nilai-nilai kepemimpinan yang melayani sesuai dengan slogan sekolah yakni, “A Home Where Leader Of Service Are Made”

Selain Ignatian Brotherhood, ada juga kegiatan MPLS yang tidak kalah pentingnya. MPLS atau Masa Pengenalan Lingkungan Sekolah adalah kegiatan yang ditujukan agar siswa mengenal dan beradaptasi dengan lingkungan sekolah barunya. MPLS ini wajib diadakan di seluruh sekolah menengah pertama dan diatas di Indonesia sesuai dengan permendikbud no 18 tahun 2016. Kali ini, kegiatan MPLS dijadikan satu kegiatan dengan Ignatian Brotherhood. 

Beberapa kegiatan yang dilakukan di MPLS & Ignatian Brotherhood tahun ini adalah Pembawaan materi-materi mengenai mistik-mistik ignatian oleh Pak Audy dan Pater Koko, penjelasan orientasi akademik oleh tim kurikulum, sarana prasarana sekolah, penjelasan etika berkomunikasi, tata tertib, dan adiwiyata. Selain itu, ada kegiatan kegiatan baru di tahun ini seperti ice breaking berupa dance, konsolidasi dengan sesama angkatan dan antar angkatan. Dinamika di tahun ini pun berbeda dimana kegiatan cenderung dilakukan per kelompok bukan per kelas seperti tahun sebelumnya. Suasana di tahun ini cenderung lebih menyenangkan karena pembawa acara yang bersemangat dan tidak kaku, kerja sama dari siswa yang baik, dan suasana yang interaktif.

 

Gimana, cara perkenalan yang menarik bukan?

WhatsApp Image 2021-07-24 at 12.50.47

VAKSINASI MASSAL UNTUK MASYARAKAT UMUM DENGAN USIA 12 TAHUN KE ATAS

SMP Kolese Kanisius – 14/07/21

Jakarta, SMP Kanisius – Sejumlah murid dari sekolah menengah pertama (SMP) Kanisius Jakarta ikut serta dalam kegiatan vaksinasi covid-19 yang bertepatan di Jakarta Convention Center (JCC).

Vaksin adalah zat (biasanya berbentuk cairan) yang berfungsi untuk membentuk antibodi tertentu di dalam tubuh. Sementara vaksinasi adalah kegiatan untuk menyuntikkan vaksin tersebut. Saat ini, dunia sedang berusaha untuk menciptakan herd immunity terhadap virus Covid-19 secepatnya dengan cara mengadakan vaksinasi massal. Indonesia juga sudah melakukan vaksinasi massal dengan target 2 juta dosis/hari pada Agustus 2021 nanti. 

Selain pemerintah, beberapa organisasi seperti Eka Tjipta Foundation, serta ProSehat yang bersedia membantu pemerintah dalam mempercepat proses vaksinasi Covid-19. Vaksinasi massal yang diselenggarakan gratis ini berlokasi di JCC Senayan dan dilaksanakan pada tanggal 12-18 Juli 2021. Vaksinasi ini diberikan kepada seluruh masyarakat Indonesia dengan umur 12 – 17 tahun (Vaksinasi Perdana di JCC untuk Remaja berumur 12 – 17 tahun). Dalam hal ini, Jenis Vaksin yang diberikan kepada Remaja adalah Vaksin Sinovac. Peserta perlu membawa fotokopi Kartu Keluarga (harus terdapat NIK), KTP orang tua, dan juga alat tulis pribadi untuk mengisi data tertentu, tentunya dengan mengikuti Protokol Kesehatan dari Pemerintah. 

Untuk mengikuti vaksinasi massal ini, kita dapat mendaftar langsung di tempat (Registrasi Manual), datang dengan membawa surat undangan, atau mendaftar secara online (https://www.prosehat.com/am64vaksinkanisius/). Dilanjutkan dengan adanya pengecekan suhu tubuh terlebih dahulu, tahap Observasi (Pengecekan data diri seperti NIK, pengecekan tensi darah, pengecekan riwayat penyakit ataupun keluhan penyakit, jika lolos di tahapan observasi, peserta baru boleh divaksin. Vaksinasi pada tanggal 12-18 Juli ini adalah vaksin untuk Covid-19 dosis yang pertama. Vaksin dosis yang kedua akan diadakan pada Bulan Agustus mendatang, di tempat yang sama, yaitu di JCC Senayan. 

Ayo kita berpartisipasi aktif melawan Covid-19 dengan cara mengikuti vaksinasi dan tetap memakai masker! 

Sumber: 

Desain_tanpa_judul__1_-removebg-preview

Earth Day Celebration “Restoring Our Earth”

Earth Day Celebration “Restoring Our Earth”

Kamis 22 April 2021 merupakan perayaan untuk hari bumi sedunia sekaligus hari bersejarah untuk Sekolah Menengah Pertama Kolese Kanisius Jakarta.  Menanggapi undangan kegiatan Earth day celebration “restoring our earth”, yang diselenggarakan oleh organisasi Educate Magis, sekaligus merupakan bagian dari Serikat Jesuit seluruh dunia, SMP Kolese Kanisius pun mengirimkan perwakilannya untuk mengikuti kegiatan tersebut. 

 

Kegiatan tersebut dihadiri delapan sekolah dari 7 negara. 

Sekolah-sekolah tersebut di antaranya adalah: Ateneo de Manila High School, manila yang merupakan perwakilan dari negara Philippines,; Belvedere College, Dublin dan Gonzaga College, Dublin yang merupakan perwakilan dari negara Ireland,; Centro Educativo Ntra. Sra. De Ia Merced y San Francisco Javier, Burgos yang merupakan perwakilan dari negara Spain,; Istituto Sociale, Turin yang merupakan perwakilan dari negara Italy,; St. Peter Claver High School, Dodoma yang merupakan perwakilan Tanzania,; St. Exavier’s School, Godawari yang merupakan perwakilan dari negara Nepal dan,; St. Peter Canisius College, Jakarta yang merupakan perwakilan dari negara Indonesia.

Menjadi bagian dalam Serikat Jesuit global, SMP Kolese Kanisius tentu tidak dapat memisahkan diri dari Universal Apostolic Preferences (UAP). UAP ini yang menjadi visi dan arah juang seluruh komunitas Serikat Jesuit di seluruh dunia. Salah satu tema yang ada dalam UAP adalah Bekerja sama dalam merawat bumi, rumah tempat kita bersama.” Sehingga bertepatan dengan perayaan hari bumi, organisasi Educate Magis mengundang sekolah-sekolah Jesuit yang ada di seluruh dunia untuk terlibat dalam menunjukkan kepeduliannya terhadap bumi lewat karya-karya yang dihasilkan.

Menjawab undangan tersebut, di bawah bimbingan Ibu Michaela Beatrix A, S.Pd. yang merupakan guru Biologi, anak-anak didorong untuk melakukan sebuah kegiatan yang sekiranya dapat membawa manfaat bagi bumi, rumah tempat kita bersama. Melalui kegiatan ekstrakurikuler Kiss CC, Ibu Beatrix mengajak para Kanisian untuk membuat eco-enzyme. Melalui proses percobaan yang yang berulang kali, akhirnya dapat menghasilkan eco-enzyme yang baik dan siap digunakan.

Keberhasilan pembuatan eco-enzyme inilah, yang kemudian pada tanggal 21 April 2021, akhirnya membuat sekolah mengutus dua putra kanisius terbaiknya yakni  Javier Nicholas Vito Uisan  dan Radya Rasyad untuk mempresentasikan hasil pembuatan eco-enzyme dalam kegiatan International Earth Day Celebration “Restoring Our Earth”. Dalam waktu yang cukup singkat, dan di hadapan para siswa yang menjadi perwakilan dari 6 negara lainnya,  Javier Nicholas Vito Uisan  dan Radya Rasyad mampu menjelaskan dengan sangat baik hasil pembuatan eco-enzyme-nya. Keikutsertaan dalam kegiatan ini merupakan kebanggaan tersendiri sekaligus wujud nyata dari kepedulian sekolah terhadap bumi.

 

Eco Enzym adalah hasil fermentasi limbah sampah dapur (sampah organic), yaitu kulit buah atau sisa potongan sayuran yang belum dimasak dan tidak busuk (masih segar), gula merah atau molase dan air bersih (bukan air pam). Hasil fermentasi ini berupa cairan yang berwarna kecokelatan dengan aroma fermentasi asam segar yang kuat.

Pilihan untuk membuat Eco-Enzyme lahir dari keprihatinan terhadap jutaan sampah yang ada di Jakarta. Indonesia menurut data Kementerian Lingkungan Hidup (KLH) yang dikutip Agregasi Sindonews Kamis, 25 Februari 2021 pukul 22:31 mencatat timbunan sampah sebesar 67.8 juta ton/tahun yang terdiri dari sampah organik dengan persentase sebesar 57 %, sampah plastic 15 %, sampah kertas sebesar 11 % dan sampah lainnya sebesar 11 %.

Salah satu solusi terbaik dari timbunan sampah tersebut adalah dengan membuat eco-enzyme. Eco-Enzyme merupakan solusi dari tingginya angka sampah organik yang berasal dari dapur dan sampah plastik. Membuat eco enzyme adalah salah satu langkah terbaik, mudah dan murah yang dapat kita lakukan sebagai wujud nyata kecintaan kita pada bumi kita. 

Selain itu, pembuatan eco enzyme juga dapat mengurangi sebagian besar sampah yang kita hasilkan setiap hari, mengurangi beban TPA, dan mengurangi produk limbah sintetis sisa kemasan produk rumah tangga pabrikan serta limbah dari bahan-bahan kimia rumah tangga yang sering kita gunakan. Dengan membuat Eco Enzym kita telah berpartisipasi untuk mengurangi beban bumi dan sekaligus menerapkan gaya hidup minimal kimia sintetis.

Eco-Enzyme juga dapat menghasilkan cairan fermentasi yang ajaib yakni gas Ozon (O3) yang dapat bermanfaat sebagai gas pembersih udara dari virus dan mikroba lain di udara yang berbahaya bagi manusia. Selain itu eco-enzyme sekaligus dapat menjadi gas penyumbang perbaikan lapisan ozon di lapisan stratosfer bumi.  Dengan demikian kita dapat mengurangi pengaruh global warming.

Cairan saringan hasil panen Eco Enzym yang telah diencerkan, juga ternyata memiliki manfaat. Beberapa manfaatnya di antaranya sebagai berikut:

  1. Bahan pembersih kuman alami menggantikan bahan kimia rumah tangga seperti karbol, desinfektan, hand sanitizer, pembersih kompor dan dapur)
  2. Pembersih rumah tangga alami (cairan untuk mengepel lantai, cairan untuk mencuci piring, dan mencuci pakaian).
  3. Bahan perawatan tubuh (mencuci tangan, kumur, pengganti pasta gigi, mandi, mencuci rambut, mencegah kerontokan rambut, mencuci muka, merendam kaki, menyembuhkan tumor atau kista pada kulit sebagai obat luar).
  4. Jika selama proses pembuatan Eco Enzym, wadah kurang tertutup rapat, sehingga muncul jamur warna putih (jamur Pitera), hasil panen ini dapat digunakan sebagai masker wajah.
  5. Obat alami seperti untuk membersihkan luka.
  6. Pengusir tikus.
  7. Penjernih air.
  8. Penjernih udara (air purifier).
  9. Pengurai polutan udara.
  10. Membasmi minyak dan bau.
  11. Melawan parasit dan kuman yang menyebabkan infeksi kulit.
  12. Menyembuhkan luka bakar, bisul di mata, detoks / imun tubuh, luka akibat penyakit dan luka goresan.
  13. Pembersih hewan peliharaan.
  14. Anti Radiasi, dengan memasukkan Eco Enzym ke dalam botol tertutup dan diletakkan di dekat peralatan elektronik.
  15. Memperbaiki kualitas tidur, memulihkan sesak napas, dengan meletakkan larutan Eco Enzym di kamar tidur.
  16. Memungkian pertanian di tanah yang gersang.
  17. Menjadi filter udara di sekitar kandang hewan peliharaan.
  18. Menetralkan air danau yang tercemar.
  19. Untuk mengairi sawah dan menyiram tanaman.

Selain cairannya, Ampas sisa proses proses pembuatan Eco Enzym juga dapat dimanfaatkan untuk :

  1. Bahan fermentasi Eco Enzym yang baru
  2. Jika dikeringkan, bermanfaat untuk :

a. Pengikat bau tak sedap yang ada di ruang tamu.

b. Pengusir tikus, jika diletakkan di tempat dimana tikus sering berada.

c. Pengharum mobil, jika dimasukkan ke dalam kantong kain kecil dan diletakkan di dalam mobil.

d. Pupuk tanaman organic.

  1. Jika diblender halus, dan dimasukkan ke dalam saluran pipa air di rumah, selokan atau kloset pada malam hari, dapat membersihkan saluran tersebut, tidak bau dan tidak mudah tersumbat.
  2. Meningkatkan kualitas udara, air dan tanah.

Alat-alat yang dibutuhkan untuk proses pembuatan eco-enzyme juga cukup  mudah. Bahan dan alat tersebut di antaranya sbb:

  1. Wadah (botol  bekas, toples, jerigen) berbahan plastik, bersih dan bermulut cukup lebar dan memiliki tutup yang kedap/rapat.
  2. Label perekat, untuk menandai isi dan tanggal pembuatan.
  3. Spidol.
  4. Sampah organik dapur berupa kulit buah atau sisa potongan sayur yang belum dimasak dan dalam keadaan segar/tidak busuk. Bukan kulit bawang.
  5. Air bekas buangan AC, air isi ulang, ari hujan atau air sumur. Tidak disarankan air PAM.
  6. Gula merah atau molase.

Proses pembuatannya dapat mengikuti langkah-langkah berikut ini:

  1. Siapkan alat dan bahan yang dibutuhkan.
  2. Perbandingan berat antara gula atau molase, sampah organic dari dapur (kulit buat atau potongan sayur) dan air, harus menggunakan perbandingan sebagai berikut:

 

Gula     :    Kulit buah/ potongan sayur    : Air   = 1 : 3 : 10.

 

  1. Untuk mempercepat larutannya gula merah pada air, dapat dilarutkan terlebih dahulu dengan menggunakan air panas.
  2. Siapkan wadah berisi larutan gula merah atau molase sesuai takaran.
  3. Masukkan bahan kulit buah dan potongan sayuran sedikit demi sedikit sesuai dengan takaran.
  4. Campurkan dengan mengoyang-goyang wadah, sampai semua bahan tercampur rata.
  5. Catat tanggal pembuatan, bahan-bahan yang digunakan, dan tanggal panen. Proses fermentasi Eco Enzym berlangsung selama 3 bulan, terhitung sejak pembuatan.
  6. Tutup rapat wadah dan simpan wadah di tempat yang tidak bersuhu tinggi dan tidak terkena matahari langsung, tempat dengan suhu ruang yang baik, tempat dengan sirkulasi udara baik, jauhkan dari sumber wifi dan TV, WC, tempat sampah, bahan mudah terbakar, atau tempat-tempat bahan kimia rumah tangga lainnya.
  7. Rutin membuka tutup wadah Eco Enzym, sejak hari ke 2 sampai hari ke 30 atau 31. Ini wajib dilakukan, untuk mengeluarkan gas O3 hasil fermentasi. Setelah hari ke 30 atau 31, sesekali saja membuka tutup wadah, karena gas yang dihasilkan tidak sebanyak saat hari ke 2 sampai bulan pertama. Pantau Eco Enzym dalam wadah, bila wadah botol sudah mulai mengembang, tutup wadah harus dibuka.
  8. Perhatikan wadah harus selalu dalam keadaan tertutup.
  9. Setelah 3 bulan terhitung dari tanggal pembuatan Eco Enzym siap dipanen.

 

Proses panen dilakukan dengan cara disaring dan hasil saringan disimpan dalam wadah berbahan plastic, seperti botol, toples, jerigen yang bersih dan kedap tertutup rapat. Disarankan dikemas ke dalam wadah kecil agar praktis dalam penggunaan dan tetap terjaga kualitas dan tidak membuat sampah baru.

Eco Enzym yang baik adalah  eco enzyme yang memiliki PH di bawah 4 dan beraroma asam segar khas fermentasi. Keunggulan larutan Eco Enzym adalah tidak kadaluarsa dan dapat digunakan tanpa batas waktu.

Pengenceran Eco Enzym untuk berbagai keperluan dapat dilakukan dengan mencampurkan larutan hasil fermentasi (menggunakan takaran tutup wadah bila wadah itu botol minuman kemasan bekas) atau dengan perbandingan 2 : 4 dengan air bersih.

Selamat mencoba. Mari selamatkan bumi kita dengan membuat enzyme dari sampah dapur, hasilkan larutan ajaib dan ozon untuk rumah kita.

 
11

Konsolidasi: Wadah Keakraban di Tengah Kesulitan

1

Potret Kanisian kelas 7 dan 8 yang sedang melakukan dinamika dan bermain games bersama bersama kelompok di dalam kegiatan Konsolidasi Kelas 7 dan 8 yang mengambil nama “Virtual Escape: Community Building” 

–14-16 Desember 2020

“Kak, nama kakak siapa ya kak? Saya lupa hehe.” atau “Dek, kamu kelas 7 apa?” menjadi mayoritas pertanyaan lintas angkatan saat ini. 

Di tengah pandemi ini, Pembelajaran Jarak Jauh(PJJ) tetap dilaksanakan di SMP Kolese Kanisius dari rumah masing-masing. Para Kanisian masih bisa mengikuti alur pembelajaran secara live streaming di YouTube maupun Zoom. Walau sudah menempuh 1 semester pembelajaran dan sudah saling dipertemukan antar angkatan kelas 7, 8 maupun 9, ternyata masih banyak Kanisian yang sulit berkenalan antar Kanisian kelasnya  maupun Kanisian kelas lainnya. Hal ini, tentunya didasari oleh pandemi COVID-19 yang memisahkan kita dalam melakukan pembelajaran maupun pertemanan, sehingga sangat sulit sekali para Kanisian untuk saling mengenal satu dengan yang lain. Para guru juga sudah semampunya memberikan tugas per kelompok pada tiap materinya supaya dapat saling mengenal satu dengan yang lain, ada juga ekstrakurikuler yang tentunya membuat Kanisian dapat saling mengenal Kanisian lainnya entah satu angkatan maupun berbeda angkatan.

 

Namun, kali ini SMP Kolese Kanisius Jakarta bersama dengan Presidium Legionnaire XII(OSIS SMP Kanisius). Ingin membuat sebuah kegiatan yang baru dan tentunya bertujuan untuk meningkatkan rasa solidaritas dan kekompakan para Kanisian yang terpisah di dalam rumah masing-masing. Akhirnya, tercetuslah sebuah kegiatan yang gunanya untuk memperkenalkan para Kanisian satu dengan yang lain yaitu kegiatan Konsolidasi Kelas 7 dan Kelas 8. “Harapannya konsolidasi ini dapat menjadi dasar atau awal dari komunikasi siswa kelas 7 dan 8, yang kemudian berlanjut kedepannya sampai saling mengenal dan membuka kesempatan berkomunikasi serta mendapatkan teman baru.” Dhammananda Justin Yu selaku ketua panitia kegiatan konsolidasi ini.

 

Kegiatan Konsolidasi Kelas 7 dan Kelas 8 kali ini mengambil tema Virtual Escape: Community Building. Dimana Virtual Escape ini diartikan sebagai kita para Kanisian yang harus berjuang untuk berimajinasi untuk keluar dari dunia virtual dan membayangkan sedang bersama dengan teman-temannya di sekolah dan sedang bersama-sama mengikuti dinamika dan saling mengenal satu dengan yang lain. Selain itu, Community Building artinya adalah kita para Kanisian adalah satu komunitas besar dan kini sedang membangun tembok solidaritas satu dengan yang lain. Dalam kegiatan Virtual Escape ini, butuh sekali adanya keaktifan para Kanisian supaya kelas 7 dan 8 dapat lebih mengenal secara efektif. 

 

Dimulai pada 14 hingga 16 Desember 2002, kegiatan ini terbagi menjadi kelompok-kelompok yang tiap kelompoknya beranggotakan Kanisian kelas 7 dan 8 dan secara kelompok besar terbagi menjadi 2 kelompok besar yaitu East Canisius dan West Canisius. Tiap kelompoknya akan bersama-sama mengikuti dinamika dan memecahkan masalah yang ada di beberapa pos. Satu kelompok harus menyelesaikan 9 ruangan pos yang isinya berbeda-beda. Ada Solve The Code dimana mereka harus memecahkan masalah dan riddle, ada Teka-Teki Silang(TTS) dimana mereka harus mencari jawaban dari teka-teki seputar Sekolah Kanisius, ada juga skribble.io dan Werewolf dimana para Kanisian bermain games menebak gambar dan mencoba memecahkan masalah dengan game arcade online. Serta masih ada banyak games-games unik dan tak kalah seru yang tentunya bertujuan untuk meningkatkan solidaritas Kanisian. Tiap pos-pos juga dibuat seperti dengan ruangan-ruangan yang ada di SMP Kolese Kanisius, seperti Ruang Moderator, Ruang Doa, dan Kapel Kolese Kanisius yang ada di East Canisius dan Laboratorium Fisika, Laboratorium Biologi, serta Lapangan Basket yang adai di West Canisius. Hal ini khususnya bertujuan agar Kanisian kelas 7 dapat lebih mengenal ruang-ruangan yang ada di kawasan SMP Kolese Kanisius dan Kanisian Kelas 8 supaya masih teringat dan tidak lupa dengan ruangan yang ada di Rumah Kedua para Kanisian ini.

Kelompok Besar East Canisius dan West Canisius bertujuan agar para Kanisian benar-benar merasakan dirinya sedang berada di SMP Kolese Kanisius Jakarta ini setelah sekian lama.

Kegiatan ini pun memang berbeda daripada sebelumnya, keaktifan para Kanisian menjadi kunci awalnya pengembangan solidaritas para Kanisian satu dengan yang lain. Tercatat, walaupun kegiatan ini hanya dijalankan secara virtual dan dilakukan 3 hari saja. Para Kanisian Kelas 7 dan 8 dapat lebih cair dan tidak takut lagi untuk berbicara antara satu dengan lainnya. Setelah adanya kegiatan Virtual Escape: Community Building ini memang diharapkan supaya para Kansian kelas 7 dan 8 tidak lagi membangun temboknya masing-masing, melainkan membangun jembatan sehingga dapat membuat Komunitas Kolese Kanisius semakin kuat dan solid. 

Padre Pio Wisnu Amengku Djati 84/22/9183 dan Yarra Wiryadenta 86/28/9106

12

Muda Bersastra, Malam Sastra SMP Kolese Kanisius Jakarta

    Potret Kanisian yang sedang menyajikan penampilan teater virtual berjudul  “Jiwa Muda Menerima Perbedaan Mempererat Persatuan” serta menampilkan Baca Puisi untuk mengenang Peristiwa Sumpah Pemuda.

    Para Kanisian bersama dengan guru tidak kehabisan akal untuk mengenang Peristiwa Sumpah Pemuda tahun ini di tengah pandemi. Bahkan, pada tahun ini justru membuat para Kanisian dan guru untuk lebih berinisiatif dan membuat sebuah hal yang baru. Dan kali ini, untuk pertama kalinya Canisius Teater Arts(CTA) beserta dengan CaniTeater(Ekstrakurikuler Teater) SMP Kolese Kanisius Jakarta memulai aksi pertunjukan mereka untuk pertama kalinya pada 27 Oktober 2020.. Walau dilakukan di dalam rumah masing-masing, namun ternyata para anggota CTA dan CaniTeater dapat menunjukan aksi sastra mereka dengan sangat baik.

    Mengambil tema “Jiwa Muda Menerima Perbedaan Mempererat Persatuan”, para anggota CTA dan CaniTeater menampilkan aksi terbaik mereka dalam bernyanyi, membaca puisi, pidato, para anggota CTA dan CaniTeater ini bernyanyi bersama-sama secara virtual dan menyanyikan berbagai macam lagu wajib nasional untuk mengenang Peristiwa Sumpah Pemuda dan membaca puisi yang sungguh membayangkan perjuangan para pemuda kala itu. Jugas ada Joel Abia Widjaja, siswa kelas 8 SMP Kolese Kanisius Jakarta yang membawakan pidatonya terkait Sumpah Pemuda dengan penuh semangat dan ciri khas Joel yang membuat kita terkesima dan bangga akan perjuangan para pahlawan.

    Ada juga penampilan utama yaitu unjuk teater virtual sebagai acara puncak Malam Sastra kali ini yang berjudul “Perbedaan Kunci Persatuan”. Kisah ini menceritakan tentang seorang siswa SMP bernama Dudung yang dengan bersemangat mengajak teman-temannya untuk bersama-sama melakukan bakti sosial kepada orang-orang yang membutuhkan, namun ternyata ada beberapa teman-temannya yang menolak bakti sosial ini sehingga timbul permasalahan di antara mereka.

    Tidak hanya Kanisian yang mengikuti acara Malam Sastra saja, ada juga guru SMP Kolese Kanisius yang juga ikut sebagai pendamping sekaligus beraksi dalam membacakan puisinya. Yaitu Bapak Yohanes Prima Pramudya S,Pd. Kali ini Bapak Prima membacakan puisi buatan dirinya mengenai peringatan Peristiwa Sumpah Pemuda sekaligus juga memberikan kata sambutan sebagai sutradara dan penulis cerita dalam lakon teater kali ini.

    “Tujuannya untuk mengenali masyarakat akan karya sastra dan memahami budaya ýang ada di Indonesia.” berdasarkan kata sambutan beliau(Bapak Prima) pada Malam Sastra bulan Oktober kemarin. Adapun tujuannya juga memperkenalkan berbagai macam jenis sastra Bahasa Indonesia kepada para pemuda, terutama para Kanisian. 

    Acara ini pun menghasilkan dampak yang sangat mengesankan. Selain memberikan pemahaman mengenai dunia sastra bahasa, Malam Sastra ini pun mengandung  nilai moral yang baik dan tertanam pada para penonton yaitu mengenai rasa persatuan dan pluralisme yang sangatlah penting bagi kita semua. Juga banyak sekali para penonton yang terhibur dengan aksi lucu sekaligus hebat para pemain teater dan yang lainnya dalam melakukan aksi mereka kali ini.  Harapannya juga para Kanisian semakin tertarik pada kegiatan seperti ini dan tentunya dapat bergabung di dalam komunitas CTA maupun CaniTeater untuk semakin mendalami hidup bersastra dan tentunya semakin mencintai Bahasa Persatuan yaitu Bahasa Indonesia.

Padre Pio Wisnu Amengku Djati 84/22/9183 – Jakarta, 27 Oktober 2020